20.7 C
New York
Monday, September 27, 2021

Paus Fransiskus Berduka atas Pembunuhan Imam Katolik di Prancis, Pastor Olivier Maire, SMM

Paus Fransiskus mengatakan bahwa dia sangat berduka ketika mendengar berita pembunuhan imam Prancis, Pastor Olivier Maire, saat ia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga, komunitas, dan semua umat Katolik di Prancis.

Dalam audiensi umumnya pada Rabu 11 Agustus, paus mengatakan bahwa dia sangat sedih ketika mendengar berita pembunuhan Pastor Olivier Maire, seorang imam Katolik di Prancis barat.

Pastor Olivier Maire, SMM (61), adalah provinsial (pemimpin provinsi) Serikat Maria Montfortan (SMM) Prancis. Pembunuhannya diumumkan pada 9 Agustus oleh Menteri Dalam Negeri Prancis, Gérald Darmanin.

“Saya menyampaikan belasungkawa saya kepada komunitas religius Montfortan di Saint Laurent-sur-Sèvre, di Vendée, kepada keluarganya dan kepada semua umat Katolik Prancis,” kata Paus Fransiskus. “Saya meyakinkan Anda tentang simpati dan kedekatan spiritual saya. Berkatku, untukmu semua.”

Paus Fransiskus berbicara tentang Pastor Olivier Maire saat menyapa para peziarah berbahasa Prancis pada audiensi publik mingguannya. Maire terbunuh di Saint-Laurent-sur-Svre, sebuah komunitas montfortan di daerah Vendée, Prancis barat. Di kota ini terletak Basilika St. Louis-Marie Grignion de Montfort (pendiri SMM), tempat sang pendiri dimakamkan dan tempat St. Yohanes Paulus II berkhotbah pada tahun 1996.

Konferensi para uskup Prancis dan Konferensi Religius Prancis mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama pada 9 Agustus bahwa pria yang diduga membunuh imam itu “tinggal bersama Pastor Olivier Maire” pada saat pembunuhan.

Media menyebut bahwa tersangka pembunuhan itu adalah Emmanuel Abayisenga, pria 40 tahun asal Rwanda yang juga diduga memicu kebakaran di katedral Nantes pada Juli 2020. Abayisenga diinterogasi oleh polisi pada 9 Agustus sehubungan dengan pembunuhan itu.

Media Prancis melaporkan bahwa tersangka masuk ke kantor polisi di Mortagne-sur-Sèvre pada Senin pagi dan mengatakan kepada petugas bahwa dia telah membunuh seorang pastor.

Abayisenga dilaporkan bertemu Paus Fransiskus di Vatikan pada 2016, empat tahun sebelum dia ditangkap oleh polisi dan kemudian dibebaskan dengan jaminan menyusul kebakaran pada 18 Juli 2020, di Katedral St. Peter dan St. Paul of Nantes, tempat dia bekerja sebagai penjaga sukarela.

Sebuah foto yang diambil pada 11 November 2016, pertama kali diterbitkan oleh surat kabar Katolik Prancis La Croix pada 15 Juli, menunjukkan seorang pria yang diidentifikasi sebagai Abayisenga menyapa Paus Fransiskus selama audiensi dengan orang-orang yang dikucilkan secara sosial di Vatikan.

La Croix dikonfirmasi dalam laporan 9 Agustus tentang pembunuhan Pastor Maire bahwa Abayisenga “telah bertemu dengan Paus Fransiskus pada tahun 2016 di Roma.”

Paus diyakini telah bertemu dengan Abayisenga selama pertemuan untuk Festival Kegembiraan dan Kerahiman Eropa di Aula Paulus VI Vatikan. Acara untuk orang-orang yang terpinggirkan secara sosial ini diselenggarakan oleh organisasi Prancis Fratello, sebagai bagian dari Yubileum Kerahiman Ilahi (Jubilee of Mercy) Gereja Katolik selama setahun. Sekitar 3.600 orang hadir, termasuk banyak dari Prancis, Polandia, dan Roma.

Menurut La Croix, Abayisenga pergi ke Roma dengan rombongan dari Nantes. Dia berada di bawah perlindungan komunitas Kristen setempat setelah tiba di kota itu pada 2012.***

—-

Artikel ini diterjemahkan dari https://www.catholicnewsagency.com/news/248650/pope-francis-saddened-by-murder-of-french-priest-fr-olivier-maire

 

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini