17.5 C
New York
Saturday, June 12, 2021

“FRANCESCO”: Film Dokumenter tentang Paus Fransiskus mulai tayang secara global pada 28 Maret 2021

“Francesco”, film dokumenter yang disutradarai oleh Evgeny Afineevsky yang didedikasikan untuk Paus Fransikus, akan disiarkan secara global mulai Minggu, 28 Maret. Berbicara tentang pengalamannya dengan film tersebut, Afineevsky berkata: “Yang paling saya kagumi tentang Paus adalah caranya menyatukan orang-orang.”

***

Tayang perdana di Festival Film Roma, film “Francesco” yang disutradarai oleh sutradara nominasi Oscar Evgeny Afineevsky, akan mulai streaming secara global pada Minggu 28 Maret di saluran Discovery+.

“Merupakan suatu kehormatan untuk menjadi tuan rumah pemutaran perdana global Francesco di Discovery+, menyoroti pandangan tajam dan mendalam salah satu pemimpin yang paling dicintai dan berpengaruh di dunia, Paus Fransiskus,” kata Lisa Holme, SVP grup “Konten dan Strategi Komersial” (Content and Commercial Strategy) untuk Discovery, Inc.

Mengaitkan filmnya tentang Paus Fransiskus dengan film-film sebelumnya, dan khususnya tentang Suriah, Afineevsky mengatakan kepada Vatican News: “Dalam dua film saya sebelumnya, saya menyadari bahwa umat manusia berada dalam krisis dan saya melihat bagaimana film dan penceritaan visual saya dapat membantu memberi perhatian pada masalah dunia yang penting dunia saat ini dan mengandung seruan untuk bertindak. Saya bisa melihat bagaimana film saya mampu membawa suara orang-orang yang tidak bersalah dan penting dari seluruh dunia ke layar lebar. Setelah Suriah, saya memutuskan untuk melakukan sesuatu yang dapat membawa harapan, cahaya, menyebarkan kemanusiaan dan cinta, menginspirasi perubahan pada banyak masalah dunia yang paling aktual di sekitar kita. Saya kemudian mengetahui tentang Paus Fransiskus dan tindakan kemanusiaannya yang luar biasa yang dia lakukan terhadap semua umat manusia di planet ini, melakukan tindakan dan memberikan perhatian pada semua masalah penting saat ini. Jadi, saya mengambil langkah pertama menuju kesembuhan saya sendiri, sekaligus menghadirkan jalan menuju harapan bagi kemanusiaan kita, dengan menghadirkan Paus Fransiskus sebagai figur penting untuk menginspirasi persatuan bagi seluruh umat manusia.”

“Fransiskus, sebagai pemimpin Gereja Katolik”, kata sutradara itu, “selalu mendorong untuk menyatukan orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat. Perjalanannya yang berani baru-baru ini ke Irak adalah tindakan yang terbukti dan contoh yang sederhana di bidang ini. Itu adalah sesuatu yang kita lewatkan akhir-akhir ini. Saya juga menyadari bahwa saya ingin lebih memperhatikan banyak masalah global dan penting lainnya yang kita sebagai manusia telah ciptakan di masa-masa penuh gejolak ini dan Paus Fransiskus sebagai seseorang, yang dapat menunjukkan kerendahan hati, kebijaksanaan melalui pelajaran hidup dan kemurahan hatinya yang luar biasa terhadap kita semua, dan melalui tindakannya, yang dapat kita tiru atau pelajari, dapat membantu kita membangun jembatan menuju masa depan yang lebih baik dan berkembang sebagai komunitas global ”.

Sutradara dari keluarga Yahudi ini menyatakan dirinya sebagai orang yang tidak beragama. “Saya seorang dari budaya Yahudi”, katanya tentang dirinya sendiri. “Saya lahir Yahudi, keluarga saya Yahudi. Saya menghormati agama. Tapi saya bukan orang yang religius. Dan film saya bukan tentang Gereja Katolik. Ini tentang seorang pria yang memimpin sebuah institusi penting, ini tentang pemahaman, iman, dan sesuatu yang jauh lebih besar dari Gereja. Ini tentang kita, tentang kemanusiaan, bagaimana kita menciptakan bencana di sekitar kita. Ini tentang manusia rendah hati yang mencoba menunjukkan kepada kita jalan menuju masa depan… terutama sekarang ketika pandemi telah menciptakan ‘garis merah’ yang memisahkan kita dari masa lalu dan masa depan kita.”

“Saya merasa harus berterima kasih kepada Paus atas kesabarannya dengan saya”, kata Afineevsky. “Dia sangat rendah hati. Anda tidak merasakan superioritas, Anda merasa nyaman di sampingnya seolah-olah Anda duduk di sebelah kerabat atau teman. Dia suka mendengarkan sehingga Anda merasa seperti dia ada di sini untuk Anda. Dia memiliki selera humor yang tinggi, dia juga penggemar berat olahraga. Dia memiliki semangat yang hebat – dia selalu positif. Yang paling saya kagumi adalah bagaimana dia menyatukan orang; dan transparansi yang dia bawa ke dalam Gereja, pemberdayaan wanita dengan munculnya figur perempuan yang bekerja di Takhta Suci, di posisi tinggi.”

Sutradara ini juga menjelaskan bagaimana pandemi mengubah film: “Saya pikir pandemi benar-benar mengubah ide saya tentang dokumenter. Dan seperti yang Anda lihat, semua tentang ‘garis merah’ inilah yang memaksa kita untuk menyadari apa yang perlu kita evaluasi ulang… apa yang perlu kita tinggalkan di masa lalu dan tindakan apa yang perlu kita ambil untuk masa depan kita. Adegan pembukaan ketika Paus berjalan ke mimbar di lapangan St. Petrus yang kosong membuat Anda terguncang hingga ke inti jiwa Anda. Pemandangan ini bagi setiap orang dapat terlihat seperti akhir dunia dan mungkin akhir dari sejarah umat manusia, jika kita sebagai masyarakat dan manusia tidak berhenti sejenak dan mengevaluasi kembali semua yang telah kita lakukan.”

Film ini juga membahas masalah pelecehan seksual dan kekuasaan di Gereja. Dan Afineevsky menyatakan bahwa ini adalah bagian yang paling dia banggakan: “Pelecehan seksual dan penyalahgunaan kekuasaan di Gereja adalah mikrokosmos pelecehan di berbagai komunitas. Paus Fransiskus melakukan banyak hal untuk memerangi pelecehan seksual dan korupsi di Gereja. Menunjukkan bagaimana itu terjadi dan bagaimana Paus bekerja keras untuk memperbaiki kesalahan di masa lalu, sangatlah penting dan kuat. Perubahan membutuhkan waktu. Apa yang telah saya saksikan, apa yang telah disaksikan oleh Juan Carolos Cruz dan apa yang disaksikan oleh para korban lainnya, adalah bahwa Paus Fransiskus mengambil langkah yang tepat ke arah yang benar untuk membarui lembaga ini. Itu tidak bisa diubah dalam semalam, tapi kita bisa melihat dan menyaksikan dalam film bahwa dia melakukan banyak hal untuk mengubah situasi dan berada di jalur yang benar.”

Sebuah bagian dalam film tentang pasangan gay menyebabkan banyak diskusi segera setelah penayangannya di Festival Film Roma. Paus berbicara tentang undang-undang sipil, tentang kemungkinan mengatur serikat sipil homoseksual, seperti yang terjadi di beberapa negara, tanpa mengasimilasinya dengan pernikahan sakramental seperti antara seorang pria dan seorang wanita; tentang kebutuhan untuk melindungi orang dari semua jenis diskriminasi dan tentang hak anak gay untuk tidak dikucilkan dari keluarga aslinya, mengundang orang tua untuk memahami dan menyambut mereka. “Dari perkataan Paus yang saya masukkan dalam film”, sutradara ini menjelaskan, “secara pribadi saya mengerti bahwa dia, sebagai seorang paus, hanya ingin melindungi kehidupan setiap manusia, tidak peduli warna kulit, agama, atau kehidupan seksual mereka. Inilah mengapa dia ingin kaum gay dilindungi dari segala jenis diskriminasi.”

“Film ini,” Afineeysky menyimpulkan, “adalah surat cinta untuk bumi dan semua penghuninya dan akan ada di sana sebagai pengingat yang kuat tentang apa yang bisa terjadi jika kita berhenti ‘mencintai satu sama lain’. Semoga kita semua mengikuti kesaksian hidup dan tindakan indah dari pria luar biasa ini, Paus Fransiskus. Saya berharap ini akan membawa perhatian pada isu-isu global penting yang digambarkan dalam film tersebut; dan bahwa kita dapat bersatu untuk melakukan perubahan di dunia dan melestarikannya untuk masa depan. Dengan Paus Fransiskus sebagai tokoh sentral dalam film tersebut, itu adalah bukti kekuatan satu orang untuk membuat perbedaan. Dan ini adalah inspirasi bagi pemirsa untuk melakukan hal yang sama.” ***

 

Artikel ini diterjemahkan dari The film “Francesco” on Discovery+ – Vatican News

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini