22.6 C
New York
Monday, September 27, 2021

Paus Fransiskus Mendesak Anggota Parlemen untuk Mengarahkan Kemajuan Teknologi demi Kebaikan Bersama

Bapa Suci mengajukan persoalan tentang inovasi teknologi dan krisis COVID-19 yang sedang berlangsung kepada majelis parlemen Katolik.

***

“Tidak ada pertanyaan tentang memperlambat kemajuan teknologi” tetapi harus diawasi untuk “melindungi martabat manusia ketika terancam,” kata Paus Fransiskus di depan 200 anggota parlemen Katolik yang diterima dalam audiensi di Vatikan pada 27 Agustus 2021. Paus meminta mereka untuk membuat “undang-undang yang bijaksana” untuk mengarahkan evolusi teknologi menuju kebaikan bersama.

Paus menyambut para anggota Jaringan Legislator Katolik Internasional (International Catholic Legislators Network, ICLN) di Aula Clementine, Istana Apostolik. Didirikan pada tahun 2010, ICLN, berada di bawah tanggung jawab Uskup Agung Wina, Kardinal Christoph Schönborn, dan bertujuan untuk menyatukan anggota parlemen Kristen yang didorong oleh kepedulian untuk kebaikan bersama.

Di awal pidatonya, Paus Fransiskus meminta maaf karena tidak bisa berdiri saat menyampaikan pidato. “Saya masih dalam masa pasca operasi dan saya harus duduk,” jelasnya. Pada awal Juli, Paus menjalani operasi usus besar yang membutuhkan anestesi umum dan sepuluh hari rawat inap.

Teknologi dan kebaikan bersama

Dalam pidato sepuluh menitnya, dia mengakui “keajaiban sains dan teknologi modern.” Namun dia juga menunjukkan penyalahgunaan tertentu dalam penggunaan teknologi baru. “Saya berpikir, misalnya, tentang momok pornografi anak, eksploitasi data pribadi, serangan terhadap infrastruktur sensitif seperti rumah sakit, informasi palsu yang disebarluaskan di jejaring sosial,” katanya.

Mengharapkan “undang-undang yang bijaksana,” Paus Fransiskus meminta pejabat Katolik terpilih untuk melakukan “refleksi moral yang serius” tentang risiko dan peluang yang melekat dalam kemajuan ilmiah dan teknologi. Paus mendorong para pembuat undang-undang untuk pertama-tama bertujuan mempromosikan pembangunan manusia yang integral dan perdamaian.

Kehancuran karena pandemi

Paus Fransiskus juga meminta perhatian pada kehancuran yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, “momok mengerikan” yang telah menyebabkan kematian empat juta orang di seluruh dunia, keluhnya. Menyambut penemuan dan distribusi “vaksin yang efektif”, ia mengakui bahwa jalan masih panjang.

“Peran Anda sebagai anggota parlemen lebih penting dari sebelumnya,” tegasnya. “Ditunjuk untuk melayani kebaikan bersama, Anda sekarang dipanggil untuk berkolaborasi, melalui tindakan politik Anda, dalam pembaruan global komunitas Anda dan masyarakat secara keseluruhan.”

Paus Fransiskus kembali menegaskan bahwa pekerjaan ini bukan hanya tentang mengalahkan virus atau kembali ke situasi sebelum pandemi; “Itu akan menjadi kegagalan.” Ini benar-benar tentang mengatasi akar penyebab yang terungkap dan diperkuat oleh krisis: kemiskinan, ketidaksetaraan sosial, pengangguran yang meluas dan kurangnya akses pendidikan. Berangkat dari catatannya, dia kembali memperingatkan, “Anda tidak keluar dari krisis dengan cara yang sama: Anda keluar lebih baik atau lebih buruk.” ***

Artikel ini diterjemahkan dari https://aleteia.org/2021/08/27/pope-urges-parliamentarians-to-direct-technological-advance-to-the-common-good/

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini