22.6 C
New York
Monday, September 27, 2021

Paus Fransiskus: “Mengeluh adalah ‘Racun’ bagi Hati”

Ini adalah renungan Paus Fransiskus sebelum Angelus, Minggu 29 Agustus 2021.

***

Saudara-saudari terkasih, selamat pagi!

Injil untuk liturgi hari ini (Mrk 7:1-8.14-15.21-23) menunjukkan beberapa ahli Taurat dan orang Farisi kagum dengan sikap Yesus. Mereka dihebohkan karena murid-murid-Nya mengambil makanan tanpa terlebih dahulu membasuh tangan. Mereka berpikir, “Cara melakukan sesuatu ini bertentangan dengan praktik keagamaan” (lih. Mrk 7:2-5).

Kita juga dapat bertanya pada diri sendiri: mengapa Yesus dan murid-muridnya mengabaikan tradisi ini? Lagi pula, itu bukan hal yang buruk, tetapi kebiasaan ritual yang baik, pencucian sederhana sebelum makan. Mengapa Yesus tidak memperhatikannya? Karena bagi-Nya adalah penting untuk membawa iman kembali ke pusatnya. Dalam Injil kita melihatnya berulang kali: ini membawa iman kembali ke pusat. Dan untuk menghindari risiko, yang berlaku bagi para ahli Taurat itu dan juga bagi kita: untuk mengamati formalitas lahiriah, meletakkan hati dan iman sebagai latar belakang.

Sering kali kita juga “merias wajah” pada jiwa kita. Formalitas lahiriah dan bukan inti iman: ini adalah risiko. Ini adalah risiko religiusitas penampilan: terlihat baik di luar, sementara gagal menyucikan hati. Selalu ada godaan untuk “mengatur Tuhan” dengan beberapa pengabdian lahiriah, tetapi Yesus tidak puas dengan penyembahan ini. Yesus tidak menginginkan penampilan lahiriah, Ia menginginkan iman yang menyentuh hati.

Bahkan, segera setelah itu, Dia memanggil orang-orang kembali untuk mengatakan kebenaran besar: “Apa pun dari luar, yang masuk ke dalam seseorang, tidak dapat menajiskannya, tetapi apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya” (ay.15). Sebaliknya, “dari dalam, dari hati” (ay. 21) hal-hal jahat dilahirkan. Kata-kata ini revolusioner, karena dalam pola pikir pada waktu itu ada anggapan bahwa makanan tertentu atau kontak eksternal akan membuat seseorang tidak suci. Yesus membalikkan perspektif: apa yang datang dari luar tidak merugikan, melainkan, apa yang lahir dari dalam.

Saudara dan saudari yang terkasih, ini juga berkaitan dengan kita. Kita sering berpikir bahwa kejahatan datang terutama dari luar: dari perilaku orang lain, dari mereka yang berpikir buruk tentang kita, dari masyarakat. Seberapa sering kita menyalahkan orang lain, masyarakat, dunia, untuk semua yang terjadi pada kita! Itu selalu kesalahan “orang lain”: itu adalah kesalahan orang, orang yang memerintah, kemalangan, dan sebagainya. Tampaknya masalah selalu datang dari luar.

Dan kita menghabiskan waktu untuk menyalahkan; tapi menghabiskan waktu menyalahkan orang lain adalah membuang-buang waktu. Kita menjadi marah, tidak enak dan menjauhkan Tuhan dari hati kita. Seperti orang-orang dalam Injil, yang mengeluh, yang dipermalukan, yang menimbulkan kontroversi dan tidak menerima Yesus. Seseorang tidak bisa benar-benar religius dalam mengeluh: mengeluh itu racun, itu membawa Anda pada kemarahan, kebencian dan kesedihan, hati yang tertutup bagi Tuhan.

Hari ini marilah kita meminta Tuhan untuk membebaskan kita dari menyalahkan orang lain – seperti anak-anak: “Tidak, itu bukan saya! Itu yang lain, yang lain…”. Mari kita berdoa memohon rahmat untuk tidak membuang waktu mencemari dunia dengan keluhan, karena ini bukan orang Kristen. Yesus malah mengajak kita untuk melihat kehidupan dan dunia mulai dari hati kita. Jika kita melihat ke dalam, kita akan menemukan hampir semua yang kita benci di luar. Dan jika dengan tulus kita memohon kepada Tuhan untuk menyucikan hati kita, saat itulah kita akan mulai membuat dunia lebih bersih. Karena ada cara sempurna untuk mengalahkan kejahatan: dengan mulai menaklukkannya di dalam diri Anda sendiri.

Para Bapa Gereja yang pertama, para rahib, ketika mereka ditanya: “Apakah jalan kesucian?”, langkah pertama, kata mereka, adalah menyalahkan dirimu sendiri. Menyalahkan diri kita sendiri. Berapa banyak dari kita, pada satu kesempatan dalam sehari atau dalam seminggu, yang bisa menyalahkan diri sendiri di dalam? “Ya, ini melakukan ini padaku, yang lain … itu adalah kebiadaban …”. Tapi saya? Saya melakukan hal yang sama, atau saya melakukannya dengan cara ini…. Ini adalah kebijaksanaan: belajar menyalahkan diri sendiri. Cobalah untuk melakukannya, itu akan membuat Anda baik. Itu baik bagi saya, ketika saya berhasil melakukannya, tetapi itu baik untuk kita, semua orang baik.

Semoga Perawan Maria, yang mengubah sejarah melalui kemurnian hatinya, membantu kita untuk menyucikan diri kita sendiri, dengan mengatasi terlebih dahulu dan terutama sifat buruk menyalahkan orang lain dan mengeluh tentang segala sesuatu.***

—-

Diterjemahkan dari https://www.vatican.va/content/francesco/en/angelus/2021/documents/papa-francesco_angelus_20210829.html

 

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini