22.6 C
New York
Monday, September 27, 2021

Paus Fransiskus: “Jangan Melunakkan Kebenaran Ekaristi”

Ini renungan Paus Fransiskus sebelum Doa Angelus, Minggu 22 Agustus 2021 di lapangan Santo Petrus.

 ***

Saudara-saudari terkasih, selamat pagi!

Injil liturgi hari ini (Yoh 6:60-69) menunjukkan kepada kita reaksi orang banyak dan para murid terhadap khotbah Yesus setelah mukjizat penggandaan roti. Yesus mengundang mereka untuk menafsirkan tanda itu dan percaya kepada-Nya, yang adalah roti sejati yang turun dari surga, roti hidup; dan Dia menyatakan bahwa roti yang akan Dia berikan adalah tubuh dan darah-Nya. Kata-kata ini terdengar kasar dan tidak dapat dimengerti oleh telinga orang-orang, sedemikian rupa sehingga, sejak saat itu, Injil berkata, banyak dari murid-murid-Nya berbalik; yaitu, mereka berhenti mengikuti Sang Guru (ay. 60, 66). Kemudian Yesus bertanya kepada murid-murid-Nya: “Apakah kamu tidak mau pergi juga?” (ay. 67), dan Petrus, atas nama kelompok, menegaskan keputusan mereka untuk tinggal bersama-Nya: “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal dan kami telah percaya dan tahu, bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah” (Yoh 6:68-69). Dan itu adalah pengakuan iman yang indah.

Mari kita lihat secara singkat sikap orang-orang yang menarik diri dan tidak mengikuti Yesus lagi. Dari mana datangnya ketidakpercayaan ini? Apa alasan penolakan ini?

Kata-kata Yesus memicu skandal besar: Dia mengatakan bahwa Tuhan memutuskan untuk menyatakan diri-Nya dan mengerjakan keselamatan dalam kelemahan daging manusia. Ini adalah misteri inkarnasi. Inkarnasi Tuhanlah yang memicu skandal dan menghadirkan hambatan bagi orang-orang itu – tetapi seringkali juga bagi kita. Memang, Yesus menegaskan bahwa roti keselamatan yang sejati, yang meneruskan hidup yang kekal, adalah daging-Nya sendiri; bahwa untuk masuk ke dalam persekutuan dengan Tuhan, sebelum menjalankan hukum atau menjalankan ajaran agama, perlu dihayati hubungan yang nyata dan konkret dengan-Nya. Karena keselamatan datang dari-Nya, dalam inkarnasi-Nya.

Ini berarti bahwa seseorang tidak boleh mengejar Tuhan dalam mimpi dan dalam gambaran keagungan dan kekuasaan, tetapi Dia harus dikenali dalam kemanusiaan Yesus dan, sebagai konsekuensinya, dalam kemanusiaan saudara dan saudari yang kita jumpai di jalan kehidupan. Tuhan membuat diri-Nya menjadi daging. Dan ketika kita mengatakan ini, dalam Pengakuan Iman, pada Hari Natal, pada hari Kabar Sukacita, kita berlutut untuk menyembah misteri inkarnasi ini. Tuhan menjadikan diri-Nya daging dan darah; Dia merendahkan dirinya sampai menjadi manusia seperti kita. Dia merendahkan diri-Nya sampai membebani diri-Nya dengan penderitaan dan dosa kita, dan karena itu Dia meminta kita untuk tidak mencari Dia di luar kehidupan dan sejarah, tetapi dalam hubungan dengan Kristus dan dengan saudara-saudari kita. Mencari Dia dalam hidup, dalam sejarah, dalam kehidupan kita sehari-hari. Dan ini, saudara-saudari, adalah jalan menuju perjumpaan dengan Allah: hubungan dengan Kristus dan saudara-saudari kita.

Bahkan hari ini, wahyu Tuhan dalam kemanusiaan Yesus dapat menyebabkan skandal dan tidak mudah untuk diterima. Inilah yang disebut Santo Paulus sebagai “kebodohan” Injil di hadapan mereka yang mencari mukjizat atau hikmat duniawi (lih. 1 Kor 1:18-25). Dan “skandalisme” ini diwakili dengan baik oleh sakramen Ekaristi: apa artinya, di mata dunia, berlutut di depan sepotong roti? Mengapa seseorang harus diberi makan dengan roti ini? Dunia dihebohkan.

Dihadapkan dengan perbuatan Yesus yang luar biasa ini, yang dengan lima roti dan dua ikan memberi makan ribuan orang, semua orang memuji Dia dan ingin mengangkat Dia dalam kemenangan, untuk menjadikan Dia raja. Tetapi ketika Dia sendiri menjelaskan bahwa gerakan itu adalah tanda pengorbanan-Nya, yaitu pemberian hidup-Nya, daging dan darah-Nya, dan bahwa mereka yang ingin mengikuti-Nya harus menyerupai Dia, kemanusiaan-Nya diberikan untuk Tuhan dan orang lain, maka tidak, Yesus ini tidak lagi disukai, Yesus ini melemparkan kita ke dalam krisis.

Sebaliknya, kita harus khawatir jika Dia tidak melemparkan kita ke dalam krisis, karena kita mungkin telah memperlunak pesan-Nya! Dan marilah kita memohon rahmat untuk membiarkan diri kita terprovokasi dan bertobat oleh “firman hidup kekal”-Nya. Dan semoga Bunda Maria yang kudus, yang melahirkan Putranya Yesus dalam daging dan mempersatukan dirinya dalam pengorbanan-Nya, membantu kita untuk selalu memberikan kesaksian tentang iman kita dalam kehidupan nyata.***

 

Artikel ini diterjemahkan dari https://www.vatican.va/content/francesco/en/angelus/2021/documents/papa-francesco_angelus_20210822.html

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini