1.8 C
New York
Tuesday, January 18, 2022

Benarkah Gereja Katolik Mengubah Sepuluh Perintah Allah?

Bagi Gereja Katolik penghinaan, fitnah dan tuduhan tidak benar sudah menjadi hal biasa. Sejak abad pertama, Gereja Katolik telah menjadi bulan-bulanan para bidat. Meskipun Gereja Katolik menghadapi tuduhan bertubi-tubi namun tetap kokoh hingga abad ke 21 ini. Salah satu tuduhan konyol dan tidak berdasar aliran dan sekte non-Katolik adalah Gereja  Katolik mengubah sepuluh perintah Allah. Bagaimana kita menjawab tuduhan konyol dan dangkal tersebut? Berikut tim jalapress menjelaskan secara sederhana.

Pertama, Ayat dan Bab dalam Alkitab diberikan kemudian oleh Bapa Gereja dan Para Uskup. Demikian pula penomoran 10 perintah Allah tidak ada dalam Alkitab. Penomoran yang dipakai saat ini berasal dari dua orang Bapa Gereja yaitu St. Agustinus dan Origen. Secara sederhana kita mengetahui bahwa penomoran Kitab Suci baru ada pada abad pertengahan. Oleh sebab itu Gereja Katolik mengikuti salah satu pengelompokkan atau penomoran dari Bapa Gereja tersebut. Tidak ada satupun ayat yang dihilangkan oleh Gereja Katolik.

Kedua, St. Agustinus dikenal sebagai Doctor of the Church atau Pujangga Gereja. Gereja Katolik mengikuti pengelompokkan atau penomoran sepuluh perintah Allah menurut St. Agustinus. Berikut sepuluh perintah Allah menurut pengelompokkan St. Agustinus:

  1. Akulah Tuhan, Allahmu: Jangan ada allah lain di hadapan-Ku. Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit dan di bumi, dan jangan sujud menyembah kepadanya (ay. 2, 3, 4, 5)
  2. Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan tidak hormat (ay.7)
  3. Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat/ hari Tuhan (ay.8)
  4. Hormatilah ayahmu dan ibumu (ay.12)
  5. Jangan membunuh (ay.13)
  6. Jangan berzinah (ay.14)
  7. Jangan mencuri (ay.15)
  8. Jangan mengungkapkan saksi dusta tentang sesamamu (ay.16)
  9. Jangan mengingini isteri sesamamu (ay.17 a)
  10. Jangan mengingini hak milik sesamamu (ay. 17 b)

St. Agustinus memisahkan mengingini isteri sesame dan hak milik karena berpandangan bahwa manusia atau perempuan lebih berharga daripada harta milik/hak milik. Perempuan atau isteri perlu diperlakukan sebagai citra Allah yang dihormati sebagai manusia sama dengan laki-laki.

Ketiga, sepuluh perintah Allah dalam Puji Syukur.[1]

    1. Jangan menyembah berhala, berbaktilah kepadaKu saja, dan cintailah Aku lebih dari segala Sesuatu
    2. Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan tidak hormat
    3. Kuduskanlah hari Tuhan
    4. Hormatilah ibu-bapamu
    5. Jangan membunuh
    6. Jangan berzinah
    7. Jangan mencuri
    8. Jangan bersaksi dusta tentang sesamamu
    9. Jangan mengingini istri sesamamu
    10. Jangan mengingini milik sesamu secara tidak adil

Sekilas sepuluh perintah Allah dalam Puji Syukur berbeda dengan point kedua. Namun perlu kita ketahui bahwa Kitab Suci juga perlu ditafsirkan. Puji Syukur menafsirkan isi dari ayat yang ada pada poin kedua dan memperluas makna dari berhala. Karena berhala bukan hanya patung yang dituhankan melainkan juga hal-hal duniawi yang mengikat manusia seperti uang, nafsu dan lain sebagainya. Oleh sebab itu tidak ada perbedaan makna antara sepuluh perintah Allah pada poin kedua dengan sepuluh perintah Allah dalam Puji Syukur.

Keempat, Origen dikenal sebagai Bapa Gereja yang pada suatu waktu pernah mengajarkan doktrin yang tidak sesuai dengan Kitab Suci. Salah satunya ia mengajarkan bahwa jiwa-jiwa yang berada di nearakan pada akhirnya masuk surga. Berikut pengelompokkan sepuluh perintah Allah menurut Origen:

  1. Akulah Tuhan, Allahmu yang membawa engkau keluar dari Mesir, dari tempat perbudakan (ay. 2,3)
  2. Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit, di bumi dan di dalam bumi. (ay. 4)
  3. Jangan menyebut nama Tuhan Allahmu dengan sembarangan (ay.7)
  4. Ingatlah dan kuduskanlah hari Sabat/ hari Tuhan (ay.8)
  5. Hormatilah ayahmu dan ibumu (ay.12)
  6. Jangan membunuh (ay.13)
  7. Jangan berzinah (ay.14)
  8. Jangan mencuri (ay.15)
  9. Jangan mengungkapkan saksi dusta tentang sesamamu (ay.16)
  10. Jangan mengingini rumah sesamamu, jangan mengingini isterinya, atau apapun yang menjadi milik sesamamu (ay. 17).

Keempat, Dengan demikian kita mengetahui bahwa Gereja Katolik mengikuti pengelompokkan yang diajarkan oleh St. Agustinus, sementara Gereja-gereja Timur dan Protestan mengikuti pengelompokkan Origen.

Penulis: Silvester Detianus Gea

[1] Sumber : Puji Syukur no 1
Nihil Obstat : Dr. A.M Sutrisnaatmaka, M.S.F
Imprimatur : BI Pujaraharja

 

avatar
Silvester Detianus Geahttps://www.ziarahnews.com/
Lahir di desa Dahana Hiligodu, Kecamatan Namöhalu, Nias Utara, pada tanggal 31 Desember. Anak kedua dari lima bersaudara. Pada tahun 2016, menyelesaikan kuliah Jurusan Ilmu Pendidikan Teologi di Universitas Katolik Atma Jaya-Jakarta. Pernah menulis buku bersama Bernadus Barat Daya berjudul “MENGENAL TOKOH KATOLIK INDONESIA: Dari Pejuang Kemerdekaan, Pahlawan Nasional Hingga Pejabat Negara” (2017), Menulis buku berjudul "MENGENAL BUDAYA DAN KEARIFAN LOKAL SUKU NIAS" (2018). Ikut menulis dalam buku bunga rampai "Ibuku Surgaku" (2020), buku bunga rampai "Ayahku Jagoanku" (2021). Saat ini menjadi Wartawan komodopos.com (2018-sekarang), kontributor website Media Dialogika Indonesia (Madilog.id), kontributor website Societasnews.id, Author JalaPress.com, dan mengajar di salah satu sekolah (2019-sekarang). Penulis dapat dihubungi melalui email: detianus.634@gmail.com atau melalui Facebook: Silvester Detianus Gea. Akun Kompasiana: https://www.kompasiana.com/degeasofficial1465

Artikel Terkait

3 COMMENTS

Subscribe
Notify of
avatar
3 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Marcelino Rewur
Marcelino Rewur
2 years ago

Sangat bermanfaat.
Terima kasih 🙏

Willy
Willy
3 months ago

Patokannya berdasarkan standard Yahudi, karena 10 perintah Allah ini sudah ada sebelum Yesus datang ke dunia. Dan Yesus tidak pernah mengoreksi 10 perintah Allah ini.
Bapa Gereja seperti Agustinus tidak punya hak untuk menafsirkan kembali 10 perintah Allah ini.
Jadi pengelompokan oleh Origen lebih tepat karena lebih sesuai dengan standard Yahudi yg tidak pernah dikoreksi Yesus dibandingkan dengan pengelompokan oleh Agustinus.

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini