22.6 C
New York
Monday, September 27, 2021

“Bersahabat dengan Yesus Sang Roti Hidup”

Ini teks lengkap renungan Paus Fransiskus yang disampaikan sebelum Doa Angelus kemarin (Minggu, 08 Agustus 2021).

***

Saudara-saudari terkasih, selamat pagi!

Dalam Injil untuk liturgi hari ini (Yoh 6:41-51), Yesus terus berkhotbah kepada orang-orang yang telah melihat mukjizat penggandaan roti. Dia mengundang orang-orang itu untuk membuat lompatan kualitatif: setelah mengingat manna yang telah diberikan Tuhan kepada nenek moyang mereka dalam perjalanan panjang melalui padang gurun, Dia sekarang menerapkan simbol roti untuk diri-Nya sendiri. Dia menyatakan dengan jelas: “Akulah roti hidup” (Yoh 6:48).

Apa yang dimaksud dengan roti hidup? Kita butuh roti untuk hidup. Mereka yang lapar tidak meminta makanan yang mahal dan mewah, mereka meminta roti. Mereka yang menganggur tidak meminta upah yang besar, tetapi “roti” pekerjaan. Yesus menyatakan diri-Nya sebagai roti, yaitu yang esensial, yang diperlukan untuk kehidupan sehari-hari; tanpa Dia itu tidak berhasil. Bukan satu roti di antara banyak roti lainnya, melainkan roti hidup. Dengan kata lain, tanpa Dia, alih-alih hidup, kita bertahan: karena hanya Dia yang memelihara jiwa; Dia sendiri yang mengampuni kita dari kejahatan yang tidak dapat kita atasi sendiri; Dia sendiri yang membuat kita merasa dicintai bahkan jika orang lain mengecewakan kita; hanya Dia yang memberi kita kekuatan untuk mencintai, Dia sendiri yang memberi kita kekuatan untuk memaafkan dalam kesulitan; Dia sendiri yang memberikan kedamaian itu ke hati yang dicari-Nya; Dia sendiri yang memberikan hidup yang kekal ketika kehidupan di bumi ini berakhir. Dia adalah roti hidup yang penting.

Akulah roti hidup, kata-Nya. Mari kita berhenti sejenak pada gambar Yesus yang indah ini. Dia bisa saja menawarkan alasan, demonstrasi, tetapi – kita tahu – Yesus berbicara dalam perumpamaan, dan dalam ungkapan ini: “Akulah roti hidup”, Dia benar-benar merangkum seluruh keberadaan dan misi-Nya. Ini akan terlihat sepenuhnya di akhir, pada Perjamuan Terakhir. Yesus tahu bahwa Bapa meminta Dia tidak hanya untuk memberikan makanan kepada orang-orang, tetapi untuk memberikan diri-Nya sendiri, untuk menghancurkan diri-Nya sendiri, hidup-Nya sendiri, daging-Nya sendiri, hati-Nya sendiri sehingga kita dapat memiliki hidup. Kata-kata Tuhan ini membangkitkan kembali ketakjuban kita atas karunia Ekaristi. Tak seorang pun di dunia ini, sebanyak mereka mencintai orang lain, dapat menjadikan diri mereka sendiri sebagai makanan bagi mereka. Tuhan melakukannya, dan melakukannya untuk kita. Mari kita perbarui ketakjuban ini. Mari kita melakukannya saat kita menyembah Roti Hidup, karena penyembahan mengisi hidup dengan ketakjuban.

Akan tetapi, dalam Injil, alih-alih takjub, orang-orang menjadi tersinggung, mereka mengoyakkan pakaian mereka. Mereka berpikir: “Kami mengenal Yesus ini, kami mengenal keluarga-Nya. Bagaimana Dia bisa berkata, ‘Akulah roti yang turun dari surga’?” (lih. ay 41-42). Mungkin kita juga akan tersinggung: itu mungkin membuat kita lebih nyaman memiliki Tuhan yang tinggal di surga tanpa terlibat dalam hidup kita, sementara kita bisa mengatur masalah di bumi. Sebaliknya, Tuhan menjadi manusia untuk masuk ke dalam realitas konkret dunia ini; untuk masuk ke dalam realitas konkret kita, Tuhan menjadi manusia untuk saya, untuk Anda, untuk kita semua, untuk masuk ke dalam hidup kita. Dia tertarik pada setiap aspek kehidupan kita. Kita bisa bercerita tentang apa yang kita rasakan, pekerjaan kita, hari kita, sakit hati kita, kesedihan kita, banyak hal. Kita dapat menceritakan segalanya kepada-Nya karena Yesus menginginkan keintiman ini dengan kita. Apa yang tidak Dia inginkan? Diturunkan untuk dianggap sebagai lauk – dia yang adalah Roti -, diabaikan dan disisihkan, atau dipanggil hanya ketika kita membutuhkan-Nya.

Aku adalah roti hidup. Setidaknya sekali sehari kita makan bersama; mungkin di malam hari bersama keluarga kita, setelah seharian bekerja atau belajar. Akan sangat menyenangkan, sebelum memecahkan roti, kita mengundang Yesus, Roti Hidup, untuk meminta Dia memberkati apa yang telah kita lakukan dan apa yang gagal kita lakukan. Mari kita undang Dia ke rumah kita; mari kita berdoa dengan cara yang “nyaman”. Yesus akan berada di meja bersama kita dan kita akan diberi makan oleh kasih yang lebih besar.

Semoga Perawan Maria, yang di dalamnya Sabda menjadi daging, membantu kita bertumbuh hari demi hari dalam persahabatan dengan Yesus, Sang Roti Hidup.***

===

Teks renungan ini diterjemahkan dari https://www.vatican.va/content/francesco/en/angelus/2021/documents/papa-francesco_angelus_20210808.html

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini