6.2 C
New York
Saturday, November 26, 2022

Melawan Tipu Muslihat Setan, Perjuangan dalam Hidup Beriman

Setan atau Iblis seringkali diasosiasikan dengan gambaran-gambaran yang menyeramkan dan  menakutkan. Kata orang-orang, ia menyerupai manusia yang memiliki tanduk, menyerupai manusia dengan wajah yang rata atau hancur, menyerupai perempuan yang memiliki rambut panjang yang diurai menutupi wajah, dan sebagainya.

Seperti apapun gambaran yang berkembang di masyarakat tentang setan, yang pasti Gereja Katolik mempunyai pandangannya sendiri. Gereja Katolik memandang setan sebagai malaikat yang sedari awal diciptakan dengan hakikat yang baik. Dan, jelaslah, Allah menciptakan banyak sekali malaikat. Sebagai ciptaan, tentu mereka bergantung pada Allah. Tapi, Allah menganugerahi mereka kebebasan. Karena bebas, mereka pun memiliki kemungkinan untuk meniadakan ketergantungannya kepada Allah. Dan benar saja, dosa mereka adalah penyalahgunaan kebebasan itu. Mereka ingin bebas dan dipersamakan dengan Allah. Mereka memberontak dan memisahkan diri dari kebaikan Allah, dan menjadi jahat. Akibatnya, sepertiga dari mereka jatuh dan menjadi apa yang kita kenal sebagai malaikat yang jatuh, yakni para iblis.

Gereja Katolik memandang setan sebagai malaikat yang sedari awal diciptakan dengan hakikat yang baik.

Nabi Yesaya menulis tentang malaikat yang jatuh itu sebagai berikut: “Wah, engkau sudah jatuh dari langit, hai Bintang Timur, putera Fajar, engkau sudah dipecahkan dan jatuh ke bumi, hai yang mengalahkan bangsa-bangsa! Engkau yang tadinya berkata dalam hatimu: Aku hendak naik ke langit, aku hendak mendirikan takhtaku mengatasi bintang-bintang Allah, dan aku hendak duduk di atas bukit pertemuan, jauh di sebelah utara. Aku hendak naik mengatasi ketinggian awan-awan, hendak menyamai Yang Mahatinggi” (Yes. 14:12-14).

Gereja Katolik juga mengajarkan bahwa setan dapat menyerang manusia dan menyebabkan manusia menderita. Karena itu, setan adalah musuh yang harus diperangi dalam hidup beriman. Jangan sekali-kali bersekutu dengan setan. Kutipan ayat Kitab Suci berikut ini harus dijadikan dasar bagi kita untuk melawan setan.

“Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis; karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara” (Ef. 6:11-12).

Mampukah kita melawan tipu muslihat setan? Atau jangan-jangan kita justru bersekutu dengannya? Ingat, kita ini adalah anak-anak Allah, dan bukan pengabdi setan. Karena itu, janganlah takut terhadap setan. Sebaliknya, ‘Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kita dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis’.

avatar
Jufri Kano, CICM
Terlahir sebagai 'anak pantai', tapi memilih - bukan menjadi penjala ikan - melainkan 'penjala manusia' karena bermimpi mengubah wajah dunia menjadi wajah Kristus. Penulis adalah alumni Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta & Maryhill School of Theology, Manila - Philippines. Moto tahbisan: "Tetapi karena Engkau menyuruhnya, aku akan menebarkan jala juga" (Luk. 5:5). Penulis dapat dihubungi via email: jufri_kano@jalapress.com.

Artikel Terkait

1 COMMENT

Subscribe
Notify of
avatar
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Agus Pribadi
Agus Pribadi
1 month ago

Ya Tuhan bebaskanlah kami dari yang jahat. Amin.

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini