22.6 C
New York
Monday, September 27, 2021

Paus Fransiskus: “Kerendahan Hati adalah Jalan Menuju Surga”

Renungan ini disampaikan oleh Paus Fransiskus sebelum Doa Angelus, Minggu 15 Agustus 2021, Hari Raya Maria Diangkat ke Surga, di lapangan Santo Petrus.

***

Saudara dan saudari terkasih, selamat pagi dan selamat hari raya!

Dalam Injil hari ini, Hari Raya Maria Diangkat ke Surga, Magnificat bergema dalam liturgi. Nyanyian pujian ini seperti “potret” Bunda Allah. Maria “bersukacita dalam Tuhan”, mengapa? “Karena Ia telah melihat kerendahan hati hambanya”, seperti yang dikatakan dalam Injil hari ini (bdk Luk 1:47-48).

Rahasia Maria adalah kerendahan hati. Kerendahan hatinyalah yang menarik pandangan Tuhan kepadanya. Mata manusia selalu mencari keagungan dan membiarkan dirinya terpesona oleh apa yang mencolok. Sebaliknya, Tuhan tidak melihat penampilan, Tuhan melihat hati (lih 1Sam 16:7) dan terpesona oleh kerendahan hati. Kerendahan hati membuat Tuhan terpesona. Hari ini, melihat Maria diangkat ke surga, kita dapat mengatakan bahwa kerendahan hati adalah jalan menuju Surga.

Kata “kerendahan hati”, seperti yang kita ketahui, berasal dari kata Latin humus, yang berarti “bumi”. Ini paradoks: untuk tiba di tempat tinggi, di surga, yang dibutuhkan adalah tetap rendah, seperti bumi! Yesus mengajarkan ini: “barangsiapa merendahkan diri, ia akan ditinggikan” (Luk 14:11). Tuhan tidak meninggikan kita karena karunia kita, karena kekayaan kita atau seberapa baik kita melakukan sesuatu, tetapi karena kerendahan hati. Tuhan menyukai kerendahan hati. Tuhan mengangkat orang yang merendahkan dirinya; dia mengangkat orang yang melayani. Maria, pada kenyataannya, tidak memberikan “gelar” lain kecuali hamba untuk dirinya sendiri, untuk melayani: dia adalah, “hamba Tuhan” (Luk 1:38). Dia tidak mengatakan apa-apa lagi tentang dirinya sendiri, dia tidak mencari hal lain untuk dirinya sendiri. Hanya untuk menjadi hamba Tuhan.

Maka, hari ini, marilah kita bertanya pada diri kita sendiri, masing-masing dari kita di dalam hati kita: bagaimana dengan kerendahan hatiku? Apakah saya ingin diakui oleh orang lain, untuk menegaskan diri sendiri dan dipuji, atau apakah saya lebih memikirkan untuk melayani? Apakah saya tahu cara mendengarkan, seperti Maria, atau apakah saya hanya ingin berbicara dan menerima perhatian? Apakah saya tahu bagaimana tetap diam, seperti Maria, atau apakah saya selalu mengoceh? Apakah saya tahu cara mundur selangkah, meredakan pertengkaran dan perdebatan, atau apakah saya selalu ingin unggul?

Dalam masa kecilnya, Maria memenangkan Surga terlebih dahulu. Rahasia kesuksesannya justru karena dia mengenali kerendahan hatinya, bahwa dia menyadari kebutuhannya. Dengan Tuhan, hanya mereka yang mengakui diri mereka sebagai bukan apa-apa yang dapat menerima segalanya. Hanya orang yang mengosongkan dirinya yang dapat diisi oleh-Nya. Dan Maria adalah “penuh rahmat” (ay. 28) justru karena kerendahan hatinya. Bagi kita juga, kerendahan hati selalu menjadi titik tolak, selalu, itu adalah awal dari keyakinan kita. Menjadi miskin dalam roh adalah hal yang mendasar, yaitu membutuhkan Tuhan. Mereka yang dipenuhi dengan diri mereka sendiri tidak memiliki ruang untuk Tuhan. Dan sering kali, kita penuh dengan diri kita sendiri, dan orang yang dipenuhi dengan dirinya sendiri tidak memberikan ruang kepada Tuhan, tetapi mereka yang tetap rendah hati mengizinkan Tuhan untuk menyelesaikan hal-hal besar (lih. ay. 49).

Penyair Dante menyebut Perawan Maria, “lebih rendah hati dan lebih mulia dari makhluk mana pun” (Paradise, XXXIII, 2). Sungguh indah untuk berpikir bahwa makhluk paling sederhana dan paling mulia dalam sejarah, yang pertama memenangkan surga dengan seluruh keberadaannya, dalam jiwa dan raga, menjalani hidupnya untuk sebagian besar di dalam tembok rumah tangga, dia menjalani hidupnya dalam kehidupan biasa, dalam kerendahan hati. Hari-hari penuh kasih karunia tidak terlalu mencolok. Mereka mengikuti satu demi satu, seringkali persis sama, dalam keheningan: secara eksternal, tidak ada yang luar biasa. Namun pandangan Tuhan selalu tertuju padanya, mengagumi kerendahan hatinya, ketersediaannya, keindahan hatinya yang tidak pernah ternoda oleh dosa.

Ini adalah pesan harapan yang sangat besar bagi kita, untuk Anda, untuk kita masing-masing, untuk Anda yang hari-harinya selalu sama, melelahkan dan seringkali sulit. Maria mengingatkan Anda hari ini bahwa Tuhan juga memanggil Anda untuk tujuan yang mulia ini. Ini bukan kata-kata yang indah: ini adalah kebenaran. Ini bukan akhir yang indah, ilusi saleh atau penghiburan palsu. Tidak, itu adalah kebenaran, itu adalah realitas murni, itu nyata, hidup dan benar seperti Maria diangkat ke surga. Mari kita rayakan dia hari ini dengan cinta anak-anak, mari kita rayakan dia dengan sukacita tetapi rendah hati, dimeriahkan oleh harapan bahwa suatu hari nanti ada bersamanya di surga!

Dan mari kita berdoa padanya sekarang agar dia menemani kita dalam perjalanan kita yang mengarah dari bumi ke surga. Semoga ia mengingatkan kita bahwa rahasia perjalanan kita adalah kerendahan hati. Jangan sampai kita melupakan kata yang selalu diingatkan oleh Maria, bunda kita ini. Dan kerendahan hati dan pelayanan itu adalah rahasia untuk mencapai tujuan, mencapai surga.***

 

Renungan ini diterjemahkan dari https://www.vatican.va/content/francesco/en/angelus/2021/documents/papa-francesco_angelus_20210815.html

 

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini