17.2 C
New York
Wednesday, May 25, 2022

Paus menjadikan bangunan di dekat Basilika Santo Yohanes Lateran untuk keperluan budaya

Paus Fransiskus telah menulis surat kepada Vikaris Keuskupan Roma, Kardinal Angelo De Donatis, yang mengesahkan penggunaan bangunan yang berdekatan dengan Basilika Kepausan St. John Lateran untuk keperluan museum dan budaya.

“Selama berabad-abad, Gereja selalu bekerja untuk mempromosikan buah dari kejeniusan dan penguasaan seniman, sering kali sebagai kesaksian atas pengalaman iman dan sebagai sarana untuk memberikan penghormatan kepada Tuhan,” bunyi catatan Paus.

“Ini dilakukan bukan hanya karena kecintaan pada seni, tetapi juga untuk menjaga warisan budaya dari tantangan dan bahaya yang akan menghilangkan fungsi dan nilainya.”

Gereja, seni dan keindahan

Paus Fransiskus mencatat bahwa tanggung jawab khusus ini, “disertai dengan perhatian yang cermat untuk mempertimbangkan, menempatkan bangunan dan karya sebagai ekspresi jiwa manusia dan bagian integral dari budaya kemanusiaan” inilah yang memungkinkan para pendahulunya untuk menurunkannya ke berbagai generasi dan bekerja untuk melestarikannya, membuatnya tersedia bagi pengunjung dan cendekiawan.

Tugas inilah, tegas Paus dalam suratnya tertanggal 20 Februari, yang juga mengikat Uskup Roma hari ini untuk memanfaatkan keindahan dan impor barang-barang serta warisan artistik yang dipercayakan untuk melindunginya.

Museum dan kegiatan budaya

Termotivasi oleh alasan-alasan ini, Paus Fransiskus menetapkan bangunan-bangunan yang digabungkan dengan Basilika Kepausan Santo Yohanes Lateran – Kursi Kursi Episkopal, “sangat menyadari sifat yang dihubungkan dengan jalan dan peristiwa sejarah ke kompleks itu, bersama dengan ketentuan Perjanjian Lateran (lih. Pasal 13 dan Lampiran II, 1). ”

Bapa Suci juga mencatat dalam suratnya bahwa ia mempercayakan kompleks yang selama berabad-abad dikenal sebagai Patriarkat Lateran itu kepada Vikaris Keuskupan Roma untuk “kegiatan museum dan budaya dalam berbagai bentuk dan isinya, memberikan penataan yang akan diperlukan, memastikan ‘ketergantungan yang pasti pada tradisi artistik luhur yang dibanggakan oleh Gereja Katolik’ ”(Perjanjian Lateran, Pasal 16).

Dalam fungsi ini, lanjut Paus, itu akan memanfaatkan kolaborasi badan-badan pemerintahan Negara Kota Vatikan dan, jika sesuai, badan-badan operasional Kegubernuran, “mempertimbangkan ketentuan yang berlaku untuk wilayah ekstrateritorial dalam konteks status hukum spesifik mereka.”

Paus Fransiskus mengakhiri pesannya dengan berterima kasih kepada Kardinal De Donatis atas pelayanannya setiap hari dan memberikan berkat kepada Vikariat Roma.

Seni: bahasa universal

Paus Fransiskus sering menekankan pentingnya seni dan bagaimana keindahan menggerakkan kita menuju harapan, harmoni dan kedamaian.

Pada Februari 2018, dalam pertemuan dengan anggota “Diakonia of Beauty” (pelayanan keindahan) – sebuah gerakan yang bertujuan untuk membangun jembatan antara seniman dan Tuhan agar mereka menjadi saksi keindahan Tuhan – Paus menekankan: “Hadiah yang Anda terima adalah, untuk Anda masing-masing, tanggung jawab dan misi.”

Selain itu, pada 7 Mei 2020, Paus Fransiskus mendoakan para seniman dalam Misa Kudus di Casa Santa Marta, memohon kepada Tuhan untuk memberkati mereka. Dalam homili Misa itu, Bapa Suci juga menegaskan bahwa tanpa keindahan seseorang tidak dapat memahami Injil karena karya seni juga berfungsi untuk menghasilkan perasaan positif dalam diri kita semua.

Artikel ini diterjemahkan dari https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2021-03/pope-francis-john-lateran-basilica-culture-museum-art.html

RP Lorens Gafur, SMM
Imam Misionaris Serikat Maria Montfortan (SMM). Ditahbiskan menjadi imam pada tanggal 17 Juni 2016 di Novisiat SMM - Ruteng - Flores - NTT. Alumnus Sekolah Tinggi Filsafat Teologi, Widya Sasana - Malang - Jawa Timur.

Artikel Terkait

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Ikuti Kami

10,700FansLike
680FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Artikel Terkini