Dampak dari Kejatuhan Manusia Pertama: Diusir dari Taman Eden

0
503
KolosVito / Pixabay

Artikel ini merupakan lanjutan dari tulisan sebelumnya yang berjudul: Kejatuhan Manusia Pertama: dari Coba menjadi Dosa. Silahkan terlebih dahulu membaca tulisan tersebut sebelum lanjut membaca tulisan ini.

Adam dan Hawa diinterogasi oleh Tuhan. Adam ditanya duluan. “Siapakah yang memberitahukan kepadamu, bahwa engkau telanjang? Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?” (Kej. 3: 11). Adam tidak menjawab pertanyaan Tuhan, tapi melemparkan kesalahannya kepada Hawa. Ia berkata: “Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan” (Kej. 3:12).

Hawa juga ditanya oleh Tuhan dengan pertanyaan yang kurang lebih sama. Seperti Adam, ia juga tidak menjawab pertanyaan Tuhan, tapi melemparkan kesalahannya kepada ular: “Ular itu yang memperdayakan aku, maka kumakan” (Kej. 3:13). Lalu berfirmanlah TUHAN Allah kepada ular itu: “Karena engkau berbuat demikian, terkutuklah engkau di antara segala ternak dan di antara segala binatang hutan; dengan perutmulah engkau akan menjalar dan debu tanahlah akan kaumakan seumur hidupmu” (Kej. 3:14).

Benarkah hanya ular yang salah dalam kasus ini? Jawabannya: jelas tidak benar. Ular memang salah, tetapi Adam dan Hawa juga salah. Tuhan sudah memberitahukan larangan itu sejak awal, Hawa ingat itu, meskipun Adam dengar tapi tidak mempedulikannya. Tapi, apapun alasannya, keduanya tetap salah. Mereka tidak bisa seenaknya begitu saja melemparkan kesalahan kepada pihak lain. Mereka harus bertanggung jawab.

Tapi memang, jika kita perhatikan dalam kehidupan kita setiap hari saat ini, apa yang dilakukan oleh Adam dan Hawa ini, kita lakukan juga dalam kehidupan kita. Kita mudah mengkambing-hitamkan pihak lain ketika kita terjepit dan salah. Kita sulit mengakui kesalahan kita. Kita salahkan si A, si B, dan si C, dan tidak pernah berkata, “Saya salah”.

Kita cenderung merasa diri sebagai korban; dan karenanya tidak mau dipersalahkan. Sebagai contoh, pernah terjadi beberapa kasus pemerkosaan. Anehnya, yang disalahkan bukan si pemerkosanya (laki-laki), tetapi justru si korbannya, yaitu si perempuannya. Alasannya: siapa suruh perempuan itu berpakaian seksi. Mereka berdalih, seandainya saja perempuan itu berpakaian yang sopan, pastilah laki-laki itu tidak tergoda untuk memperkosanya. Aneh kan? Nah, tampaknya, cara berpikir seperti ini sudah ada sejak zaman Adam dan Hawa.

Istilah ‘ngeyel’ dan ‘ngeles’ yang kita gunakan saat ini ternyata sudah dilakukan juga oleh manusia pertama itu. Ini warisan Adam dan Hawa. Keduanya saling menuduh, hingga akhirnya menyalahkan binatang (si ular) yang tidak berdaya dan tidak mampu membela diri. Padahal, Tuhan menempatkan mereka di taman Eden supaya mereka bisa menikmati kebahagiaan di sana. Tuhan sudah menyediakan segala-galanya untuk mereka. Tapi, sayangnya, tingkah laku mereka malah edan. Saking enaknya tinggal di situ, mereka tidak lagi mengindahkan apa yang dilarang oleh Tuhan. Bahkan, mereka ingin sama seperti Tuhan.

Tuhan mau supaya kita menjadi pribadi yang sadar dan tahu apa yang dilakukan: yaitu pribadi yang mampu mempertanggungjawabkan setiap tindakan dan tutur katanya. Tuhan tidak mau kita menjadi pribadi yang suka tebar fitnah, ujaran kebencian, dan berita bohong (hoaks); serta seenaknya melemparkan kesalahan kepada orang lain. Karenanya, Tuhan tidak percaya begitu saja terhadap setiap pembelaan diri dan saling tuduh yang dilakukan oleh manusia pertama itu. Ia mau supaya sikap seperti itu harus dihentikan.

Makanya Ia memanggil mereka satu persatu. Mula-mula Ia memanggil Hawa dan berkata kepadanya: “Susah payahmu waktu mengandung akan Kubuat sangat banyak; dengan kesakitan engkau akan melahirkan anakmu; namun engkau akan berahi kepada suamimu dan ia akan berkuasa atasmu” (Kej. 3:16).

Tuhan juga memanggil Adam dan bekata kepadanya: “Karena engkau mendengarkan perkataan isterimu dan memakan dari buah pohon, yang telah Kuperintahkan kepadamu: Jangan makan dari padanya, maka terkutuklah tanah karena engkau; dengan bersusah payah engkau akan mencari rezekimu dari tanah seumur hidupmu: semak duri dan rumput duri yang akan dihasilkannya bagimu, dan tumbuh-tumbuhan di padang akan menjadi makananmu; dengan berpeluh engkau akan mencari makananmu, sampai engkau kembali lagi menjadi tanah, karena dari situlah engkau diambil; sebab engkau debu dan engkau akan kembali menjadi debu” (Kej. 3:17-19).

Tuhan melihat bahwa manusia yang diciptakan-Nya itu sudah angat lancang. Mereka tidak mendengarkan larangan dari-Nya. Belum lagi, mereka hanya tahu berbuat tapi tidak mau bertanggung jawab. Baru makan buah pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat saja mereka sudah merasa seperti ahli surga, apalagi kalau sampai mereka memakan buah dari pohon kehidupan. Bisa jadi mereka akan merasa seperti pemilik surga. Mereka tidak percaya lagi kepada-Nya dan mereka bisa menjadikan diri mereka sendiri sebagai tuhan; sebab jika buah kehidupan itu mereka makan, mereka akan hidup selamanya.

Tuhan tidak mau manusia itu jatuh untuk kedua kalinya. Maka, daripada hal itu terjadi, Tuhan pun mengantisipasinya. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya manusia itu telah menjadi seperti salah satu dari Kita, tahu tentang yang baik dan yang jahat; maka sekarang jangan sampai ia mengulurkan tangannya dan mengambil pula dari buah pohon kehidupan itu dan memakannya, sehingga ia hidup untuk selama-lamanya” (Kej. 3:22). Lalu TUHAN Allah mengusir dia dari taman Eden supaya ia mengusahakan tanah dari mana ia diambil.

Dari sinilah konsep mengenai dosa asal itu muncul di dalam ajaran Gereja kita. Kita menanggung akibat dari dosa yang dilakukan oleh manusia pertama, Adam dan Hawa itu. Pertanyaannya: mengapa kita yang harus menanggung akibat dari dosa mereka, padahal bukan kita yang melakukannya? Jawabannya: memang, bukan kita yang melakukan dosa itu, tapi karena dosa yang mereka lakukan itu, maka kesempatan setiap manusia, termasuk kita, untuk menikmati kebahagiaan di taman Eden dicabut oleh Tuhan.

Terlahir sebagai 'anak pantai', tapi memilih - bukan menjadi penjala ikan - melainkan 'penjala manusia' karena bermimpi mengubah wajah dunia menjadi wajah Kristus. Penulis adalah alumni Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta & CICM Maryhill School of Theology, Manila - Philippines. Moto tahbisan: "Tetapi karena Engkau menyuruhnya, aku akan menebarkan jala juga" (Luk. 5:5). Penulis dapat dihubungi via email: jufri_kano@jalapress.com.